Doa Qunut Beserta Jenis, Kebaikan dan Keagungannya

√ Doa Qunut Beserta Jenis Kebaikan dan Keagungannya
nu.or.id

Umat Islam tentu saja sudah tidak asing lagi dengan bacaan doa qunut. Qunut merupakan salah satu bacaan dalam sholat. Doa ini biasanya dibaca pada sholat subuh maupun sholat witir.

Namun ada juga yang mengamalkannya di luar sholat.

Meskipun bacaan doa ini sudah tidak asing lagi, namun masih terdapat banyak orang yang belum memahaminya baik dalam hal tata cara, maupun manfaat dari membaca qunut.

Berbicara tentang qunut, diambil dari ilmu fiqih terbagi menjadi tiga macam.


Jenis-Jenis Qunut


1. Qunut Subuh

Yang pertama adalah qunut Subuh. Yakni doa qunut yang dibaca pada rakaat kedua shalat subuh sebelum sujud.

Doa qunut inilah yang paling populer atau banyak dikenal masyarakat. Meskipun terdapat segolongan umat yang tidak menggunakan doa ini ketika sholat subuh.

Berikut BacaanQunut Subuh:

اَللّٰهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ , وَعَافِنِي فِيْمَنْ عَافَيْتَ ,وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ ,وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ

وَقِنِيْ شَرَّمَا قَضَيْتَ، فَإِنَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ, وَإِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ , لاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ , تَبَارَكْت رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ ,أَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ ,وَصَلَّى اللّهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّم

“Allahummah dini fi man hadait, wa ‘afini fiman ‘afait, wa tawallani fi man tawallait, wa barik li fi ma a’thait, wa qini syarra ma qadhait, fa innaka taqdhi wa la yuqdha ‘alaik, wa innahu la yazillu man wa lait, wa la ya’izzu man ‘adait, tabarakta rabbana wa ta’alait, fa lakal hamdu a’la ma qadhait, wa astagfiruka wa atubu ilaik, wa shallallahu ‘ala sayyidina muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘ala alihi wa shahbihi wa sallam”

Terjemahan dari doa ini adalah sebagai berikut:

“Ya Allah tunjukanlah aku sebagaimana mereka yang telah Engkau beri petunjuk. Berilah kesehatan kepadaku sebagaimana mereka yang telah Engkau berikan kesehatan. Peliharalah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau lindungi. Berikanlah keberkahan kepadaku pada apa yang telah Engkau berikan. Selamatkanlah aku dari bahaya kejahatan yang telah Engkau tentukan. Engkaulah yang menghukum dan bukan dihukum. Tidak hina orang yang Engkau jadikan pemimpin. Tidak mulia orang yang Engkau musuhi. Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi Engkau. Bagi-Mu segala pujian di atas apa yang Engkau tentukan. Aku memohon ampun kepada-Mu dan bertaubat kepada-MU. Semoga Allah mencurahkan rahmat dan karunia atas junjungan kami Nabi Muhammad SAW, keluarga, dan para sahabatnya.”

2. Qunut Nazilah

Sedangkan yang ketiga adalah Qunut Nazilah yang dibaca saat mengalami musibah, baik musibah ringan atau musibah besar yang dapat berupa bencana, perang, dan sebagainya.

Dalam pelaksanaannya membaca Doa Qunut Nazilah harus dibaca pada setiap sholat fardhu, ketika terpapar bencana tersebut.

Selain doa qunut subuh, pada qunut nazilah ini ada baiknya kita menambahkannya dengan doa qunut yang dibaca oleh Sayyidina Umar dan Ibnu Umar RA. Berikut doanya.

اللَّهُمَّ إنَّا نَسْتَعِينُكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَنَسْتَهْدِيكَ وَنُؤْمِنُ بِكَ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ وَنُثْنِي عَلَيْكَ الْخَيْرَ كُلَّهُ نَشْكُرَكَ وَلَا نَكْفُرُكَ وَنَخْلَعُ وَنَتْرُكُ مَنْ يَفْجُرُكَ اللَّهُمَّ إيَّاكَ نَعْبُدُ وَلَك نُصَلِّي وَنَسْجُدُ وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفِدُ نَرْجُو رَحْمَتَك وَنَخْشَى عَذَابَكَ إنَّ عَذَابَك الْجِدَّ بِالْكُفَّارِ مُلْحَقٌ

Allâhumma innâ nasta‘înuka wa nastaghfiruk, wa nastahdîka wa nu’minu bik wa natawakkalu alaik, wa nutsnî alaikal khaira kullahu nasykuruka wa lâ nakfuruk, wa nakhla‘u wa natruku man yafjuruk. Allâhumma iyyâka na‘budu, wa laka nushallî wa nasjud, wa ilaika nas‘â wa nahfid, narjû rahmataka wa nakhsyâ adzâbak, inna adzâbakal jidda bil kuffâri mulhaq.

Terjemahan dari doa ini adalah sebagai berikut:

“Tuhan kami, kami memohon bantuan-Mu, meminta ampunan-Mu, mengharap petunjuk-Mu, beriman kepada-Mu, bertawakkal kepada-Mu, memuji-Mu, bersyukur dan tidak mengingkari atas semua kebaikan-Mu, dan kami menarik diri serta meninggalkan mereka yang mendurhakai-Mu. Tuhan kami, hanya Kau yang kami sembah, hanya kepada-Mu kami hadapkan shalat ini dan bersujud, hanya kepada-Mu kami berjalan dan berlari. Kami mengaharapkan rahmat-Mu. Kami takut pada siksa-Mu karena siksa-Mu yang keras itu akan menimpa orang-orang kafir.”

اللَّهُمَّ عَذِّبْ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِينَ أَعْدَاءَ الدِّينِ الَّذِينَ يَصُدُّونَ عَنْ سَبِيلِك وَيُكَذِّبُونَ رُسُلَك وَيُقَاتِلُونَ أَوْلِيَاءَك اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ إنَّك قَرِيبٌ مُجِيبُ الدَّعَوَاتِ اللَّهُمَّ أَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَاجْعَلْ فِي قُلُوبِهِمْ الْإِيمَانَ وَالْحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ نَبِيِّك وَرَسُولِك وَأَوْزِعْهُمْ أَنْ يُوفُوا بِعَهْدِك الَّذِي عَاهَدْتهمْ عَلَيْهِ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّهِمْ وَعَدُوِّك إلَهَ الْحَقِّ وَاجْعَلْنَا مِنْهُمْ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Allâhumma adzzibil kafarata wal musyrikîn, a‘dâ’ad dînilladzîna yashuddûna ‘an sabîlik, wa yukadzzibûna rusulaka wa yuqâtilûna auliyâ’ak. Allâhummaghfir lil mu’minîna wal mu’minât, wal muslimîna wal muslimât, al-ahyâ’i minhum wal amwât, innaka qarîbun mujîbud da‘awât. Allâhumma ashlih dzâta bainihim, wa allif baina qulûbihim, waj‘al fî qulûbihimul îmâna wal hikmah, wa tsabbithum alâ dînika wa rasûlik, wa auzi‘hum an yûfû bi‘ahdikalladzî ‘âhadtahum alaih, wanshurhum ala ‘aduwwihim wa ‘aduwwika ilâhal haq, waj‘alnâ minhum, wa shallallâhu alâ sayyidinâ muhammadin wa alâ âlihi wa shahbihî wa sallam.

Terjemahan dari doa ini adalah sebagai berikut:

Tuhan kami, jatuhkan azab-Mu kepada orang-orang kafir dan musyrik, (mereka) musuh-musuh agama yang berupaya menghalangi orang lain dari jalan-Mu, mereka yang mendustakan rasul-Mu, dan mereka yang memusuhi kekasih-kekasih-Mu. Ya Allah, ampunilah hamba-hamba-Mu yang beriman laki-laki dan perempuan, kaum muslimin dan muslimat, baik yang hidup maupun yang sudah wafat. Sungguh, Engkau maha dekat dan pendengar segala munajat. Tuhanku, damaikan pertikaian di antara kaum muslimin, bulatkan hati mereka, masukkan kekuatan iman dan hikmah di qalbu mereka, tetapkan mereka di jalan nabi dan rasul-Mu, ilhami mereka untuk memenuhi perjanjian yang telah Kauikat dengan mereka, bantulah mereka mengatasi musuh mereka dan seteru-Mu. Wahai Tuhan hak, masukkanlah kami ke dalam golongan mereka itu. Semoga shalawat dan salam Allah tercurah kepada junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW, keluarga, dan para sahabatnya.”

Doa ini disarikan dari Hasyiyatul Baijuri karya Syekh Ibrahim Al-Baijuri, tanpa keterangan tahun, Beirut, Darul Fikr, juz I, halaman 169). Wallahu a’lam.

3. Doa Qunut Witir

Kedua adalah Doa Qunut Witir, yaitu dibaca pada saat melakukan sholat witir.

Al Hasan bin Ali radhiyallahu ‘anhuma berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajariku beberapa kalimat yang saya ucapkan dalam shalat witir, yaitu

اللَّهُمَّ اهْدِنِى فِيمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِى فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِى فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِى فِيمَا أَعْطَيْتَ وَقِنِى شَرَّ مَا قَضَيْتَ فَإِنَّكَ تَقْضِى وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

“Allahummahdiini fiiman hadait, wa’aafini fiiman ‘afait, watawallanii fiiman tawallait, wabaarik lii fiima a’thait, waqinii syarrama qadlait, fainnaka taqdhi walaa yuqdho ‘alaik, wainnahu laa yadzillu man waalait, tabaarakta rabbana wata’aalait.

Terjemahan dari doa ini adalah sebagai berikut:

Ya Allah, berilah aku petunjuk di antara orang-orang yang Engkau beri petunjuk, dan berilah aku keselamatan di antara orang-orang yang telah Engkau beri keselamatan, uruslah diriku di antara orang-orang yang telah Engkau urus, berkahilah untukku apa yang telah Engkau berikan kepadaku, lindungilah aku dari keburukan apa yang telah Engkau tetapkan, sesungguhnya Engkau Yang memutuskan dan tidak diputuskan kepadaku, sesungguhnya tidak akan hina orang yang telah Engkau jaga dan Engkau tolong. Engkau Maha Suci dan Maha Tinggi” (HR. Abu Daud no. 1425, An Nasai no. 1745, At Tirmidzi no. 464. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)[1]

Sesungguhnya setiap ajaran Islam kepada umatnya di muka bumi ini akan selalu terdapat rahasia yang tersimpan.

Dan Allah SWT tidak akan menciptakan segala sesuatu tanpa ada manfaatnya. Dimana setiap rahasia dibalik ajaran-ajaran tersebut adalah untuk kebaikan umat itu sendiri.


Rahasia yang Terkandung di Balik Doa Qunut


plus.kapanlagi.com

Maka berikut ini terdapat beberapa rahasia dari doa qunut yang penting bagi kehidupan, diantaranya yaitu:

1. Berisi permohonan mengenai petunjuk dan hidayah dari Allah SWT

Permohonan dan petunjuk ini terdapat pada awal bacaan qunut, yang dimaksudkan adalah agar umat dalam membedakan antara yang haq (baik) dan yang batil (buruk) dalam menjalani kehidupan.

Sebab ketika hati sudah terbuka dan mendapatkan petunjuk maka menjadi awal dari segala amal kebaikan dalam diri seseorang mengalir.

2. Berisi permohonan menjadikan Allah SWT sebagai wali kita

Sejatinya Allah SWT senantiasa menjadi wali bagi siapapun yang Ia kehendaki. Akan tetapi tidaklah semua orang dapat diperlakukan selayaknya seorang wali.

Sehingga, untuk itu kita harus senantiasa memohon kepada-Nya. Tentu saja agar Allah SWT semakin mengasihi dan menyayangi kita.

3. Berisi permohonan terhadap keselamatan hidup

id.wikipedia.org

Makna keselamatan hidup yang bisa diperoleh dari doa qunut ini tidak hanya keselamatan secara jasmani. Namun juga keselamatan terhadap sikap dan rohani yang buruk.

Dengan tujuan agar di akhirat kelak, kita dapat selamat dari ancaman siksa dan mendapat keberkahan serta nikmatnya.

4. Berisi tentang pujian kepada Allah SWT bahwa Dia yang Maha Tinggi dan Mulia

Doa qunut juga mengandung rahasia bahwa hanya Allah SWT merupakan dzat yang Maha Tinggi dan Mulia.

Dengan kesadaran yang seperti itu, sudah selayaknya kita memberikan pujian terbaik kepada-Nya serta senantiasa untuk takut dan tunduk.

5. Berisi tentang bentuk kepasrahan semata kepada Allah SWT

Memasrahkan diri kepada Allah SWT adalah sebagai bentuk penghormatan kepada-Nya, sebagaimana kita adalah makhluk yang harus tunduk.

Sehingga dalam setiap permasalahan yang harus dihadapi, maka hanya kepada Allah SWT lah kita kembali untuk mengadu dan meminta. Sebab hanya Allah SWT yang mampu memberi pertolongan.

Setelah mengetahui rahasia yang terkandung dalam bacaan qunut, yang mampu menambah khazanah keilmuan kita, dan memberikan pemahaman bahwa selalu ada hikmah dan manfaat yang bisa dipetik dari amalan tersebut ketika dilakukan dengan benar.

Yang menjadi salah satu faktornya adalah karena dalam doa terdapat permohonan-permohonan kebaikan. Maka tidak ada alasan lagi untuk tidak diamalkan.

Keyword: Doa Qunut

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*